Viral

Volvo Masih Pede Jualan Sedan di Tengah Gempuran SUV

Produsen mobil mewah Swedia Volvo masih percaya diri (pede) terus menjual sedan di bawah jajaran S di tengah gempuran SUV.

Volvo menjual sedan mewahnya di bawah lencana S dan SUV di bawah lencana XC. Namun, generasi baru kemungkinan mendapatkan seri moniker baru.

Sedan dan estate Volvo yang akan datang juga akan membuang nomenklatur alfanumerik mereka dan mengadopsi nama lengkap.

Sementara penjualan sedan dan estate dibayangi oleh meningkatnya permintaan SUV, perusahaan tidak mau membuang model lain demi model berlencana XC, lapor Autocar UK dikutip Hindustan Times, Selasa (11/1/2022).

SUV Volvo XC60 adalah model terlaris dari merek mobil Skandinavia. Mobil itu telah terjual hampir 162.600 unit dalam tiga kuartal pertama tahun 2021 dibandingkan dengan gabungan S60, V60, S90, dan V90.

Model Baru

Dengan kinerja ini, pembuat mobil memiliki banyak alasan untuk memilih SUV. Tetapi CEO Volvo Hakan Samuelsson telah mengindikasikan bahwa pembuat mobil akan terus menjual sedan dan estate. Mobil-mobil itu akan hadir dengan tampilan baru dan menarik.

Samuelsson mengatakan, bahwa garis S dan V akan diganti dengan sesuatu yang lebih menarik bagi konsumen.

Dia juga mengatakan bahwa perusahaan membutuhkan mobil yang lebih rendah. Dengan ukuran bodi yang lebih konvensional tetapi mungkin sedikit lebih kecil dari yang sebelumnya.

“Mobil-mobil rendah ini akan menjadi tambahan bagi SUV kami yang berposisi tinggi. Nantikan terus,” kata CEO Volvo.

Lebih lanjut dia mengatakan bahwa mobil masa depan akan mengurangi bentuk kotak dalam upaya untuk mengurangi hambatan udara, menghasilkan mobil seperti coupe.

“Kami banyak berbicara tentang jangkauan di mobil listrik, tetapi saya pikir kami akan mulai melihat efisiensi energi, dan tentu saja, hambatan udara akan sangat penting untuk itu,” tambahnya lebih lanjut.

Menariknya, komentar terbaru Samuelsson tentang strategi produsen mobil untuk sedan dan estate datang sebagai versi yang lebih tegas dari pendiriannya sendiri pada model seri S dan V.

Dia sebelumnya mengatakan bahwa pembuat mobil Swedia akan meningkatkan jajaran SUV sambil mengurangi sedan dan estate tradisional.

Sementara itu, Volvo mengalihkan prioritas produksinya dari kendaraan ICE ke kendaraan listrik. Volvo saat ini memproduksi 15.000 EV setiap tahun, tetapi bertujuan untuk meningkatkan kapasitas menjadi 150.000 unit pada pertengahan tahun depan.

Ini sejalan dengan tujuan Volvo untuk memiliki 50 persen penjualan EV pada tahun 2025.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button