Viral

Memata-matai Militer China dengan Produk China

Sabtu, 03 Des 2022 – 10:30 WIB

militer produk china

Seekor elang bernama Arjun menjadi berita utama melihat kemampuannya menjadi drone selama latihan Angkatan Darat India dan Amerika Serikat. (foto: EurAsian Times)

Sebuah foto dan video tentang kemampuan Angkatan Darat India memperlihatkan kemampuan mendeteksi drone berteknologi canggih untuk melawan China. Hanya saja lucunya, produk yang digunakan untuk mematai-matai China itu adalah buatan China.

Kantor berita Asian News International (ANI) sebuah agensi berita India dan newsroom lainnya baru-baru ini memamerkan video kemampuan berburu drone Angkatan Darat India di dekat Garis Kontrol Aktual (LAC). Elang hitam yang disebut Arjun menjadi berita utama melihat kemampuannya menjadi drone selama latihan Angkatan Darat India dan Amerika Serikat ‘Yudh Abhyas’ di Auli Uttarakhand.

Yang menarik dan mungkin agak memalukan, kamera yang dipasang di kepala elang oleh Angkatan Darat India untuk mendeteksi dan menjatuhkan drone ternyata buatan China, menurut informasi yang diperoleh EurAsian Times.

Elang yang juga memiliki pelacak GPS yang diikatkan ke tubuhnya, bekerja secara paralel dan terkadang bekerja sama dengan seekor anjing. Ini adalah kombinasi unik dari naluri anjing dan mata elang yang merupakan bagian dari taktik baru untuk menjatuhkan drone. Anjing-anjing, saat mendengar suara mendengung dari kendaraan udara tak berawak (UAV) yang melayang, membunyikan alarm dan saat itulah burung dilepaskan untuk mendeteksi target.

Dilatih oleh Remount Veterinary Corps Center yang berbasis di Meerut, Arjun juga dapat melakukan peran pengawasan dasar dengan kamera yang dipasang di kepalanya, serta menyampaikan gambar tanah saat terbang di atas wilayah musuh. Burung yang terlatih ini juga akan dikerahkan di perbatasan internasional dan Garis Kontrol (LoC) dengan Pakistan, di mana telah terjadi banyak infiltrasi drone.

militer produk china

Kamera buatan China

Salah satu foto close-up Elang yang ada di media sosial menunjukkan kamera yang terpasang memiliki logo pabrikan, terbaca sebagai ‘FX’. Hemraj Sharma, seorang peneliti EurAsian Times menemukan bahwa perusahaan tersebut adalah perusahaan China yang berbasis di Shenzhen. Kota ini sering dianggap sebagai ibu kota teknologi China karena kehadiran banyak perusahaan elektronik, komputer, dan teknik berteknologi tinggi.

Perusahaan tersebut bernama FXT Technology, yang berspesialisasi dalam sistem kamera nirkabel sejak 2012 untuk berbagai keperluan transportasi, industri, pertanian, dan rekreasi, menurut situs web-nya. Pencarian internet di kamera itu sendiri mengungkapkan modelnya sebagai FXT98T Micro FPV.

“Kamera FPV Mikro FX798T dan VTX 5.8GHz 40CH 25mW sangat kecil dan dapat dipasang di hampir semua hal. Unit ini sangat ringan, sehingga mudah ditempatkan di pesawat apa pun tanpa memengaruhi pusat gravitasi (COG),” ungkap informasi produk setelah pencarian di internet. VTX adalah antena yang memancarkan rekaman dari kamera kecil yang dipasang ke drone ke layar pengontrol di darat.

Mudah untuk menginstal dan mengoperasikannya dengan hanya satu tombol tekan untuk mengganti saluran dan band. Cukup colokkan baterai Lipoly 1S kecil atau ke rel 5V, dan langsung bisa digunakan.
Menurut informasi di salah satu situs e-commerce, produk berukuran kecil ini bisa menghasilkan video yang luar biasa dan latensi rendah untuk paket sekecil itu. Combo tersebut juga menyertakan splitter dan antena 5.8G terpolarisasi melingkar untuk sinyal video terbaik.

Militer AS pun bergantung pada China

Sebelumnya pada bulan September, Pentagon menangguhkan pengiriman pesawat tempur siluman F-35 setelah magnet di mesin turbo buatan Honeywell diketahui dibuat menggunakan paduan kobalt dan samarium yang dikembangkan di China. Paduan produk China itu kemudian terungkap hadir di semua 825 F-35 di 15 negara, termasuk Amerika Serikat. Mesin turbo adalah bagian mesin yang menggerakkan starter atau generator yang ditempatkan pada mesin jet.

Pada bulan Oktober, Pentagon melepaskan larangan tersebut setelah menilai bahwa komponen tersebut tidak mengirimkan informasi apa pun atau membahayakan pesawat. Namun, pengabaian itu terlihat di China sebagai ketergantungan Amerika pada logam tanah jarang China.

Dominasi manufaktur China dalam produk listrik, elektronik, dan mekanik – baik barang jadi maupun komponen menengah dan vital – telah lama dipandang sebagai risiko rantai pasokan yang dapat dimanfaatkan Beijing.

Tenaga kerja murah, sekumpulan besar insinyur terlatih di Barat dan berpendidikan domestik, ilmuwan, serta subsidi pemerintah yang besar sejak pertengahan 1970-an memotivasi banyak negara AS dan Eropa untuk mengalihkan manufaktur mereka ke China.

Bahkan menjadi pusat manufaktur dan perakitan perusahaan terkemuka seperti Apple. Perusahaan China mulai memproduksi barang elektronik murah sehari-hari yang sekarang digunakan di seluruh dunia.

Beri Komentar (menggunakan Facebook)

Back to top button